Waterfrontpier70

Saatnya Berhenti Makan Mie Instan Saat Bermain Judi Online

Saatnya Berhenti Makan Mie Instan Saat Bermain Judi Online

Konsumsi mi instan yang berlebihan dapat memicu obesitas dan penyakit metabolik seperti diabetes, tekanan darah tinggi, hipertensi, dan gangguan jantung.

Terutama di malam hari saat Anda bermain judi online hingga larut.

Semangkuk mie instan panas bisa membuat siapa saja ngiler. Mi instan mudah disiapkan, enak dan murah. Kebanyakan anak menyukainya.

Karena itulah mie instan sering masuk ke dalam list list belanjaan kita. Tapi apakah sehat mengonsumsinya secara teratur? Artikel ini akan membahas tentang fakta nutrisi tentang makanan penenang yang satu ini.

Mi instan ditemukan oleh Momofuku Ando dari Nissin Foods di Jepang dan pertama kali diluncurkan pada tahun 1958 dengan nama merek Chikin Ramen. Saat ini mie instan dipasarkan ke seluruh dunia dengan nama merek yang berbeda.

Mie instan favorit Anda sebenarnya adalah mie yang sudah dimasak sebelumnya yang telah dikukus dan kemudian dikeringkan atau digoreng untuk mempersingkat waktu memasak.

Untuk mendapatkan umur simpan yang lebih lama, mereka diolah menggunakan pengawet, aditif, pewarna buatan, bubuk penyedap rasa dan / atau minyak bumbu.

Bahan utama yang digunakan dalam pembuatan mi instan biasanya adalah tepung terigu (maida), minyak sawit, dan garam.

Serbuk penyedapnya mengandung garam, monosodium glutamat (MSG), bumbu masak, dan gula.

Makan mie instan bisa berbahaya bagi kesehatan karena:

Mereka Mengandung Pengawet Berbahaya

Butylated hydroxyanisole (BHA) dan tertiary-butyl hydroquinone (TBHQ) - pengawet kimiawi yang berasal dari industri perminyakan - biasanya ditambahkan dalam mi instan agar dapat digunakan lebih lama. Asupan bahan kimia ini secara teratur dapat menyebabkan masalah kesehatan yang parah.

Sebuah studi tahun 2005 yang diterbitkan dalam Drug Metabolism and Disposition memperingatkan bahwa paparan TBHQ yang terus-menerus dalam jangka panjang dapat terbukti menyebabkan kanker. Ini juga dapat menyebabkan asma, kecemasan, diare dan mempengaruhi hati dan organ reproduksi. BHA termasuk dalam daftar bahan kimia dengan kemungkinan efek mengganggu endokrin. Gangguan pada sistem endokrin dapat menyebabkan beberapa efek perkembangan, kekebalan, neurologis dan reproduksi yang merugikan.

Mereka Terbuat Dari Maida (Tepung Putih)

Kebanyakan mi instan terbuat dari maida atau tepung terigu olahan. Karena maida sangat diproses, ia tidak memiliki nutrisi apa pun, tetapi memiliki banyak kalori. Konsumsi tepung putih yang berlebihan atau teratur telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penambahan berat badan, obesitas, diabetes tipe 2, resistensi insulin, dan peningkatan kolesterol.

Sebuah penelitian di Korea Selatan juga menyimpulkan bahwa konsumsi mie instan yang berlebihan dapat memicu obesitas dan penyakit metabolisme seperti diabetes, tekanan darah tinggi, hipertensi, dan gangguan jantung.

Mereka Sarat Dengan Lemak Jahat

Karena mi instan digoreng dengan minyak kelapa sawit, lemak babi atau mentega sebelum dikemas, biasanya mi instan mengandung lemak jenuhnya yang tinggi. Bumbu mungkin juga mengandung minyak yang tinggi lemak jenuhnya. Lemak jenuh , jika dikonsumsi secara berlebihan atau teratur, dapat meningkatkan kadar lipoprotein densitas rendah (LDL, atau kolesterol “jahat”) dalam darah. Kolesterol tinggi meningkatkan risiko penyakit jantung serta diabetes tipe 2.

Mereka Tinggi Sodium

Sodium sangat penting untuk berfungsinya tubuh Anda, tetapi terlalu banyak tidak baik untuk kesehatan Anda. Asupan Sodium yang berlebihan dapat menyebabkan tekanan darah tinggi (hipertensi), yang pada akhirnya meningkatkan risiko penyakit jantung, gagal jantung, dan stroke.

Mereka Mungkin Juga Mengandung MSG

Beberapa merek mie instan menambahkan Monosodium Glutamate (MSG) sebagai bahan pembungkus rasa yang menyertai mie instan. Penambah rasa ini populer digunakan dalam masakan Cina, Jepang, dan Korea. Penelitian telah mengaitkan konsumsi MSG yang tinggi selama bertahun-tahun dengan penambahan berat badan berlebih. Konsumsi pengawet ini juga dapat menyebabkan gejala seperti sakit kepala, mual, tekanan darah tinggi, lemas, otot sesak dan kemerahan pada kulit pada beberapa orang.

Call Now